Ibu Kedua di Hidupku

by - Desember 27, 2016

Masih di bulan Desember. Bulan spesial untuk seluruh Ibu di muka bumi. Kali ini, aku akan bercerita tentang sosok Ibu Kedua dalam hidupku. Beliau Eyang Putri, Ibunda dari Ibu kandungku. Aku dan para sepupu memanggil beliau Mbah Uti. Like javanesse pada umumnya.

Kenapa aku mau cerita soal beliau? Soalnya banyak kisah di antara aku dan beliau hehe

Masa kecilku sebelum bersekolah dihabiskan bersama beliau. Ketika kedua orang tuaku bekerja, aku dititipkan ke beliau untuk dijaga dan diasuh, karena rumah kami berdekatan. Hampir dua tahun aku menghabiskan waktu banyak bersama beliau, sebelum Ibuku memutuskan resign ketika umurku 4 tahun dan adikku lahir.

Ketika bersama beliau, hari-hariku dihabiskan dengan mengikuti kemanapun beliau pergi. Aku diajak berjualan di pasar. Mbah Uti berjualan di Pasar Peterongan Semarang, berjualan pakaian batik Pekalongan (karena beliau orang Pekalongan). Atau ikut Mbah Uti pergi mengaji di sore hari. Kebetulan beliau adalah koordinator Ibu-Ibu pengajian di komplek kami, hingga sekarang beliau berusia 67 tahun.

Aku terkadang sering iri, kenapa beliau pintar berdagang. Sekarang, beliau punya toko kelontong di rumah untuk mengisi masa tuanya. Seringnya, barang dagangan beliau seperti snack malah dijarah oleh para cucunya hahaha beliau selalu senang hati memberi kami snack dari warungnya..



Beliau selalu ingat makanan kesukaan dari setiap cucunya. Dan selalu berusaha memberi makanan kepada kami (para cucu) secara adil, sesuai kesukaan kami masing-masing.
Beliau punya 7 cucu dari ketiga anak perempuannya. Dan aku cucu pertama, yang paling menjadi tumpuan harapan untuk beliau. Banyak harapan dan doa yang beliau utarakan ke aku. Harapan untuk membanggakan, membahagiakan dan menjaga nama baik keluarga

Aku selalu menyempatkan waktu untuk bertemu beliau ketika pulang ke rumah (selama hampir 7 tahun merantau). Mendengarkan beliau bercerita tentang banyak hal, menemani beliau check up ke dokter, mendampingi dia ke pengajian bersama Ibu, atau sekedar menemani beliau pergi ke pasar

"Mbah Uti selalu ngedoain Woro biar sukses dan banggain keluarga"
Ujar beliau setiap kali aku pulang ke rumah.

"Mbah Uti pengen ngeliat Woro berumah tangga. Kalo Woro udah nikah, Mbah Uti dipanggil Allah yo gak papa"
Part tersedih yang pernah aku denger dari beliau.



Beliau saat ini berusia 67 tahun. Fisiknya tak sesehat dulu, ada penyakit yang menyerang tubuhnya yang membuat beliau harus sering kontrol ke dokter. Itulah yang menyebabkan Ibu mencurahkan waktunya untuk menjaga Mbah Uti selama 3 tahun terakhir. Tak banyak yang bisa aku lakukan dari jauh, selain berdoa untuk kesehatan 2 wanita penting tersebut, Ibu dan Mbah Uti.

Tak banyak yang aku pinta di hari Ibu kali ini, dan tak banyak yang bisa aku berikan di hari Ibu kali ini. Selain doa yang tak pernah putus untuk kesehatan 2 wanita penting dalam hidupku.

Semoga Mbah Uti diberi kesehatan. Semoga Ibu selalu dalam keadaan sehat. Dan semoga Ibu dan Mbah Uti selalu dalam lindungan Allah.

Semoga aku masih diberi banyak waktu untuk membahagiakan kedua wanita ini..

Selamat hari Ibu!
Aku selalu yakin bahwa Allah menjanjikan surga bagi setiap anak yang berbakti bagi Ibunya.

You May Also Like

0 komentar

Diberdayakan oleh Blogger.